10 Hal yang Dialami Tubuh Manusia Setelah Meninggal

Masa setelah kematian bisa terasa aneh. Selama masa ini, tubuh mengalami berbagai perubahan, bergeser dari hidup menjadi benar-benar mati.

Sementara beberapa dari perubahan, seperti kekakuan dan perubahan warna terlihat di acara-acara TV kriminal, yang tampaknya agak dibuat-buat bahkan untuk tubuh manusia.

Dari melahirkan hingga memiliki kesadaran bahwa ia sudah mati, perubahan yang terjadi dalam tubuh setelah kematian tampaknya hampir terlalu tidak realistis untuk menjadi kenyataan.

Dilansir dari List Verse, Jumat (1/11/2019), ini 10 hal yang masih bisa dialami oleh tubuh manusia walaupun sudah meninggal:2 dari 12 halaman


1. Bergerak

Ilustrasi Meninggal Misterius
Ilustrasi Meninggal Misterius (iStockphoto)

Kisah-kisah tentang mayat yang duduk tegak telah menjadi cerita selama bertahun-tahun tetapi kemungkinan pergerakan drastis seperti itu tidak ada.

Namun, tubuh dapat melakukan sedikit gerakan setelah kematian. Meskipun gerakannya sama sekali tidak menyerupai gerakan yang dilakukan seseorang ketika masih hidup, mereka tetap bisa mengejutkan bagi mereka yang berada di sekitarnya.

Mayat bisa melakukan hal-hal seperti berkedut, bergerak, dan bahkan mengepalkan otot. Ini terjadi karena otot-otot tubuh masih menerima sinyal saraf untuk berkontraksi atau bahkan rileks, membuatnya tampak seolah-olah mayat bergerak meskipun sudah mati. Setelah adenosin trifosfat (ATP) terkuras, tubuh akan melakukan gerakan terakhirnya, yang bisa dilihat dengan jari-jari mengepal, tangan bergerak, jari-jari kaki bergoyang, dan otot-otot bergerak-gerak.

Faktor lain dalam gerakan aneh adalah bagaimana orang tersebut meninggal. Jika ada kelebihan kalsium, perubahan suhu, atau, dalam beberapa kasus, kematian akibat kekerasan atau bahkan sengatan listrik, tubuh dapat menunjukkan gerakan seperti itu.3 dari 12 halaman


2. Melahirkan

Meninggal Dunia Berduka Cita
Ilustrasi Foto R.I.P atau Beristirahat dengan Damai. (iStockphoto)

Melahirkan saat masih hidup adalah pengalaman yang indah; melahirkan setelah seseorang meninggal adalah kebalikannya, terutama bagi mereka yang berurusan dengan mayat.

“Kelahiran” ini disebut sebagai “kelahiran peti mati” karena mereka terjadi di dalam peti mati.

Pada dasarnya, tekanan gas yang menumpuk di dalam almarhum mendorong janin keluar. Janin harus diposisikan dengan cara yang benar agar hal ini terjadi.

Walaupun sebagian besar kasus kelahiran peti mati ini terjadi pada masa-masa terdahulu, peristiwa itu masih ada terjadi sampai hari ini.

Pada Januari 2018, seorang wanita di Afrika Selatan, yang meninggal mendadak sepuluh hari sebelumnya, mengejutkan orang-orang di rumah duka ketika mereka melihat bahwa ia telah melahirkan di dalam peti matinya.

Wanita itu tengah hamil sembilan bulan pada saat kematiannya, dan semua tata cara pemakamannya telah dibuat ketika staf menemukan tulang belakang yang mengerikan bahwa tubuhnya telah mengeluarkan janin setelah kematian.4 dari 12 halaman


3. Ekskresi

Meninggal Dunia atau Berduka Cita
Ilustrasi Foto R.I.P atau Beristirahat dengan Damai. (iStockphoto)

Selama proses kematian, tubuh mengalami berbagai perubahan. Salah satunya adalah relaksasi otot, termasuk yang mengontrol fungsi tubuh tertentu, seperti mengeluarkan urin dan feses.

Eliminasi postmortem disebabkan oleh lingkaran otot di tubuh yang rileks. Ketika otak mati, otak tidak lagi mengirimkan sinyal untuk menjaga otot-otot ini berkontraksi, dan sisa kotoran yang tersisa di usus dan kandung kemih akan dikeluarkan.

Fungsi tubuh ini tidak selalu terjadi setelah kematian; itu tergantung pada bagaimana seseorang mati dan berapa banyak makanan dan cairan dalam kandung kemih dan usus sebelum kematian.

Dalam kasus mereka yang sakit, mungkin tidak ada banyak makanan dalam sistem mereka karena kurangnya nafsu makan yang dapat menyertai penyakit.

Namun, dalam kasus kematian mendadak, tubuh lebih cenderung melepaskan apa pun yang tersisa dalam sistem mereka. Namun, prosesnya bisa memakan waktu beberapa jam, jadi yang terbaik adalah membiarkan hal tersebut terjadi dengan sendirinya.5 dari 12 halaman


4. Bersuara

Jenazah
Ilustrasi Foto Jenazah (iStockphoto)

Mayat yang bersuara biasanya identik dengan zombie yang terbiasa berteriak dan mengeluarkan suara aneh.

Namun, mayat tidak cenderung berteriak atau berteriak, mereka cenderung membuat suara seperti rintihan, rintihan, desis, dan dengusan.

Ketika mayat dipindahkan setelah kematian, udara yang masih tertinggal di dalam batang tenggorokan akan keluar dan menggetarkan pita suara, membuat suara yang mirip dengusan dan rintihan.

Suara-suara ini telah memicu kisah-kisah horor mayat yang membuat keributan, meskipun kenyataannya kurang mengerikan. 6 dari 12 halaman


5. Pertumbuhan Anggota Tubuh

Jenazah
Ilustrasi Foto Jenazah (iStockphoto)

Meskipun seseorang telah dinyatakan mati, mungkin dibutuhkan waktu bagi tubuh untuk sepenuhnya berhenti berfungsi.

Begitu otak dinyatakan mati, tubuh mengikuti, tetapi beberapa orang mengklaim bahwa meskipun tubuh tidak lagi hidup, rambut dan kuku terus tumbuh.

Walaupun terdengar mengerikan, kebenarannya adalah bahwa rambut dan kuku hanya tampak tumbuh. Ketika tubuh mati, ia tidak lagi memiliki pasokan oksigen, sehingga tidak mungkin untuk glukosa, yang merangsang pertumbuhan kuku dan rambut, untuk diproduksi.

Apa yang sebenarnya terjadi adalah bahwa kulit di sekitar kuku dan rambut mulai menarik karena dehidrasi, membuatnya tampak bahwa kuku dan rambut telah tumbuh lebih lama, padahal kenyataannya, mereka sama seperti sebelum kematian.

Ini juga berlaku untuk pria yang memiliki janggut dan rambut di dada mereka ketika kulit menyusut, rambut terlihat lebih menonjol, membuatnya tampak seolah-olah tubuh telah tumbuh lebih tunggul setelah kematian.

Kerutan setelah kematian akibat kontraksi otot-otot di kulit juga dapat berdampak pada bagaimana rambut dapat muncul. Dalam beberapa keadaan, itu akan memberikan efek bahwa rambut telah tumbuh lebih lama, tetapi begitu kontraksi berakhir, rambut akan kembali ke keadaan normal. 7 dari 12 halaman


6. Kemungkinan Merasa Sakit

Jenazah
Ilustrasi Foto Jenazah (iStockphoto)

Bagi mereka yang memilih untuk menyumbangkan organ mereka, saat-saat setelah mereka mati menjadi sangat penting.

Selama waktu itu, dukungan kehidupan harus dimulai sehingga organ tetap hidup dan jantung tetap berdetak, meskipun orang tersebut telah dinyatakan meninggal.

Tidak ada organ yang dapat diambil dari tubuh sampai status kematian otak diberikan. Namun, bahkan jika donornya mati otak, para ilmuwan sudah mulai takut bahwa tubuh masih bisa merasakan sakit setelah kematian.

Mayat yang baru saja meninggal telah diamati menunjukkan berbagai reaksi ketika mereka dipotong secara terbuka untuk mengeluarkan organ.

Dalam beberapa kasus, telah dicatat bahwa ketika mayat-mayat di bawah pisau, meskipun dinyatakan mati, ada peningkatan tekanan darah serta kedutan dan gerakan.

Penelitian telah menemukan bahwa otak dapat tetap hidup hingga sepuluh menit setelah dinyatakan mati, yang berarti bahwa setiap rasa sakit yang dikirim oleh otak masih bisa mencapai seluruh tubuh.

Sementara ini telah menjadi perhatian, sebagian besar peneliti dan para ilmuwan percaya itu hanyalah reaksi tak sadar dari tubuh karena organ lain masih berfungsi, bukan reaksi yang disebabkan oleh rasa sakit.

Namun, karena keraguan, banyak donor organ diberikan anestesi kalau-kalau ada rasa sakit untuk beberapa waktu setelah kematian.8 dari 12 halaman


7. Meledak

Tidak Hamil pun Bisa Alami Morning Sickness
Ilustrasi mual dan muntah (Foto: Telegraph)

Ketika tubuh mati, suhunya biasanya turun. Dalam beberapa kasus, suhunya benar-benar meningkat, yang disebut sebagai “postmortem hipertermia.”

Peningkatan suhu yang terus-menerus ini dapat disebabkan oleh berbagai hal, dari obat-obatan hingga trauma, bahkan sinyal di otak sebelum kematian.

Tubuh dapat terus tumbuh lebih panas, tetapi kemungkinan pembakaran sebenarnya rendah, karena suhunya akan mulai turun kembali ketika mayat memasuki tahap pembusukan yang teratur.

Apa yang terjadi adalah bahwa, ketika tubuh mulai rusak setelah kematian, gas-gas di dalam (yang sama yang dapat menyebabkan erangan) harus keluar. Penumpukan gas yang terus menerus dapat menyebabkan “ledakan” sisa tubuh. Ini jarang terjadi.

Namun, pada Januari 2013, sebuah mayat meledak di sebuah makam di Melbourne. Mereka yang mengunjungi makam memberikan kesaksian tentang peristiwa itu dan baunya. Pengalaman itu cukup untuk membuat trauma para saksi dan memastikan bahwa tindakan pencegahan yang lebih baik diambil untuk menghindari insiden serupa lainnya.9 dari 12 halaman


8. Ereksi

Mayat
Ilustrasi

Menanggapi rangsangan tertentu ketika hidup adalah hal yangalami dan bisa saja terjadi bahkan pada saat yang paling tidak tepat.

Walaupun bisa memalukan jika momennya tidak tepat, tidak ada yang menyeramkan seperti orang mati mengalami ereksi.

Setelah jantung berhenti berdetak, semua darah yang sebelumnya beredar mulai menetes ke bawah dan mengumpul di bagian terendah dari tubuh yang tersedia. Dalam beberapa kasus, tergantung pada bagaimana pria itu meninggal, seperti mereka yang telah menderita cedera tulang belakang atau telungkup, ini bisa di area genital.

Pengumpulan darah secara terus-menerus adalah wajar, seperti reaksi yang ditimbulkannya pada penis pria yang sudah mati, yang disebut priapism. Walaupun hal ini jarang terlihat sekarang, itu juga dapat terjadi pada wanita. Ketika seorang wanita meninggal dengan cara yang sama, labia-nya bisa membesar, dan klitorisnya bisa membengkak.10 dari 12 halaman


9. Orgasme

Orgasme wanita
Ilustrasi orgasme wanita (iStockphoto)

Pada mayat yang tidak lagi menerima oksigen yang memompa melalui mereka, ini tidak mungkin terjadi, tetapi bagi mereka yang mati dan digunakan sebagai donor organ, ada kemungkinan tubuh mengalami orgasme.

Dokter yang bekerja dengan tubuh ini terkadang harus secara elektrik memicu bagian tulang belakang. Dalam beberapa kasus, ketika akar saraf sakral di dasar tulang belakang seseorang distimulasi, itu menyebabkan reaksi refleksif oleh sistem saraf otonom.

Sekali lagi, ini hanya bekerja karena fakta bahwa tubuh masih menerima oksigen, meskipun secara klinis mati. Ketika dokter memicu bagian tulang belakang ini, refleks yang ditimbulkannya dalam sistem dapat menghasilkan orgasme.

Namun, karena tubuh secara klinis mati, tidak ada kenikmatan atau kesenangan yang sebenarnya berasal dari pengalaman ini. Otak tidak lagi mengirimkan sinyal, dan sementara tubuh dapat bereaksi, itu hanya dilakukan dengan refleks murni.11 dari 12 halaman


10. Sadar Bahwa Mereka Mati

Ilustrasi Mayat
Ilustrasi Mayat (Johan Fatzry)

Ada banyak kisah tentang mereka yang telah kembali dari pengalaman mendekati kematian dan telah memberikan interpretasi mereka tentang apa yang mereka yakini seperti kehidupan setelah kematian.

Sementara banyak yang bertanya-tanya apa yang terjadi setelah kita mati, para ilmuwan mungkin memiliki setidaknya sebagian jawaban.

Ilmuwan telah menemukan bahwa setelah kematian, otak dapat mempertahankan beberapa kesamaan kesadaran. Ini berarti bahwa setelah seseorang meninggal, mereka mungkin benar-benar sadar bahwa mereka sudah mati.

Dalam sebuah penelitian terhadap 2.060 orang yang selamat dari serangan jantung yang dinyatakan meninggal secara hukum, yang berarti bahwa mereka tidak lagi memiliki fungsi otak yang dapat diidentifikasi, sekitar 40 persen menyatakan bahwa mereka masih sadar akan lingkungan mereka dan percakapan yang terjadi di sekitar mereka.

Sepertinya ini bertahan lama, menurut penelitian. Karena kematian adalah suatu proses, waktu antara oksigen meninggalkan sistem dan otak mengirimkan sinyal terakhirnya dapat meninggalkan ruang untuk kesadaran.

Para ilmuwan percaya bahwa ada waktu rata-rata 10-20 detik kesadaran setelah kematian. Kepala yang terputus, misalnya, masih menghasilkan gelombang EEG bahkan setelah kematian, meskipun sebagian dari detik-detik ini telah membuat para ilmuwan percaya bahwa otak memasuki tahap ketidaksadaran. Masih, gagasan bahwa sebuah tubuh mungkin sadar bahwa itu mati tidak lain adalah kekurangan.

B4FSITE

Leave a Reply

Your email address will not be published.