Main Game, atau Dipermainkan Game?

Menjengkelkan. Ane sudah beli sashimi, bola, bahkan mainan yang harganya mahal masih belum unlock kucing yang satu itu. Yang datang ke tempat ane malah kucing lama, itu-itu lagi. Si kucing bernama Machiato belum tertarik berkunjung ke rumah ane.

Itulah sekilas momen saat ane bermain game merawat kucing. Nama game nya Neko Atsume. Udah cukup lama ane main game ringan ini tapi masih belum tamat. Ada beberapa kucing yang belum muncul, salah satunya Machiato tadi.

Padahal dulunya ane ga minat bahkan mengkritik game lucu ini. Game kok membosankan banget, ga ada menang kalahnya. Begitu kata ane waktu itu. Maklum, saat itu ane masih asyik berjuang mengalahkan para monster di Soulcraft.

Seiring berkurangnya waktu karena kesibukan dan urusan keluarga, main game seseru dan sekompleks Soulcraft sudah ga bisa senikmat dulu lagi. Alhasil sekarang lebih main ke game ringan. Yang cara mainnya ga butuh waktu en perhatian ekstra macam Soulcraft. Jadilah ane main Neko Atsume. Intinya semakin berumur semakin sederhana game nya.

Bahkan ada temen ane yang ga nginstal satu permainan pun di hapenya. Karena doi udah ga sempat, disibukkan dengan pekerjaan dan keluarganya yang kalo ditinggal main game mungkin bakal mengganggu fokusnya.

Dia juga bilang, semakin berusia seseorang maka game yang dimainkan juga beda. Dulu mainnya game PES atau CS di konsol. Kalo sekarang bukan game di hape atau di laptop lagi tapi sudah berbentuk di kehidupan nyata. Wujudnya bisa bagaimana menjaga kesehatan dirinya, kalo sehat berati dia menang kalo drop berati lagi kalah. Atau bisa berupa bagaimana mengurus keluarga dengan win-win solutions. Kalo bisa hidup harmonis bersama keluarga berati dia menang. Tapi kalo masalah trus datang tanpa henti berati dia kalah. Pepatah life is a game kayaknya cocok disini.

[COC eSports] Main Game, atau Dipermainkan Game?

Ane ga bisa seserius doi. Walau sama-sama punya kesibukan dan keluarga yang ga bisa ditinggal, ane masih sempet pasang satu dua game di gadget ane, entah itu Neko Atsume yang sederhana atau Chess yang bikin penasaran. Tapi memang ada benernya sih kalo hidup ini punya kesamaan dengan game yang ane mainkan.

Entah lewat game di hape atau di real life, ane menjumpai menang dan kalah yang saling bergantian, dan apa yang ane sangka ternyata banyak luputnya jadi lebih sering dibanting-banting sama pembuat permainan.

Ane juga baru tahu kalo si pembuat game sudah menyusun semacam algoritma khusus untuk pemainnya. Misalnya pas main ML, developer sudah men-set kapan waktunya ane bisa dapat skin, kapan waktunya karakter ane naik level dan lainnya. Sehingga ane jadi ragu kalo pencapaian yang ane raih saat main game (entah dapat skill baru atau unlock fitur yang terkunci) itu murni karena usaha ane, melainkan sudah diset demikian rupa oleh si pembuat game. Ga pantas lah buat ngerasa itu murni pencapaian ane.

Nge-game di real life juga begitu. Kadang ane merasa keberhasilam ane disebabkan karena gigihnya ane berusaha, padahal bukan. Karena yang men-set kapan ane seneng, kapan ane susah itu adalah si pembuat permainan dunia ini. Algoritmanya juga sudah diset sedemikian rupa. Ane tinggal memainkan saja. Makanya tidak ada alasan bagi ane untuk mengaku-aku apa yang ane raih. Kayak malu lah buat menganggap itu hasil jerih payah ane.

[COC eSports] Main Game, atau Dipermainkan Game?

Bagaimanapun, ane merasa terbantu berkat kehadiran developer e-sport karena mereka telah menyediakan sarana pelepas penat untuk sementara. Deretan game yang mereka buat dan kembangkan bisa menjadi pengalih perhatian saat ane spaneng karena kekalahan di permainan dunia nyata. Jadi, semoga mereka bisa terus menghasilkan game yang mampu menyenangkan para pemainnya, tidak malah tambah mempermainkan pemainnya. Keep playing.

B4FSITE

Leave a Reply

Your email address will not be published.